Senin, 14 November 2011

SHURAT THAHA AYAT 131-132 Tafsir Tarbawi


131. dan janganlah kamu tujukan kedua matamu kepada apa yang telah Kami berikan kepada golongan-golongan dari mereka, sebagai bunga kehidupan dunia untuk Kami cobai mereka dengannya. dan karunia Tuhan kamu adalah lebih baik dan lebih kekal.
132. dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezki kepadamu, kamilah yang memberi rezki kepadamu. dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertakwa. [1]

Allah swt,telah menjadikan kehidupan dunia sebagai perhiasan dan ujian bagi kaum muslimin. Sebagai perhiasan dunia, dunia di penuhi oleh gemerlap kenikmatan yang menjamin kebutuhan materiil manusia.oleh karna itu,dengannya bisa tercapai tujuan hidup,termasuk di antaranya tujuan menggapai kemuliaan di sisi tuhan. tetapi sebagai ujian,gemerlap dunia, pada ahirnya kemuliaan dan kehinaan manusia sering kali di tentukan dari caranya memandang kehidupan di alam fana ini.
Ayat yang mulia di atas, memberikan peringatan kepada kita agar tidak tertipu oleh kenikmatan dunia yang telah Allah berikan kepada sebagian orang. kepada kita juga di tawarkan jalan keluar dari berbagai kesulitan hidup yang menerpa manusia. jalar keluar itu adalah shalat dan sabar.sehubungan dengan itu,selayaknya kita yakini bahwa tidak ada jalan keluar terbaik dalam menghadapi berbagai problema kehidupan, kecuali dengan melaksanakan solusi yang di tawarkan oleh Allah swt.      
   
I.     ASBABUN NUZUL
Ibnu Abi Syaibah dan Ibnu Murdawaih dan Bazzar dan Abu Ya'la telah mengetengahkan sebuah hadis melalui Abi Rofi' yang telah menceritakan bahwa nabi Muhammad saw.menerima tamu dan mau menjamunya,kemudian nabi saw mengutusku kepada seorang laki-laki yahudi untuk meminjam sekantong trigu darinya yang akan di bayar nanti pada permulaan bulan rajab,maka orang yahudi itu berkata "tidak,kecuali apabila ia memakai jaminan"lalu aku dating kepada nabi saw dan melaporkan padanya apa yang telah di katakan oleh orang yahudi tersebut itu.maka nabi bersabda :"ingatlah,demi allah,sesungguhnya aku adalah orang yang di percaya di langit dan di percaya pula di muka bumi ini" dan aku tidak berpamitan meninggalkan majlis nabi saw,sehingga turunlah ayat ini (surat thaha ayat 131)[2]

II.  KANDUNGAN AYAT
Surat thaha ayat 131-132, berisi larangan menoleh kapada berbagai kenikmatan dunia yang telah di berikan kepada orang-orang kafir.mereka adalah kaum yang telah terhijab dari memikirkan dan melihat keagungan Allah.semua kenikmatan itu diberikan kepada orang-orang kafir semata-mata sebagai "bunga kehidupan"untuk menguji mereka.karena kenikmatan dunia yang di rasakan oleh orang-orang kafir justru akan menjadi suksa bagi mereka, kelak di ahirat.siksaan ini di berikan karena mereka lalai mensyukuri nikmat tersebut dengan jalan beriman kepada ayat-ayat Allah swt.
Bagaimanapun juga, karunia Allah ta'ala yang di limpahkan kepada orang-orang beriman berupa hidayah dan keimanan,merupakan kenikmatan yang jauh lebih berharga dari kemilau dunia orang-orang kafir.nikmat seperti ini lebih aman dari kemungkinan hilang,lebih langgeng dari kemungkinan musnah,dan lebih menentramkan hati di dunia dan ahirat.[3]
Selanjutnya, berkenaan dengan ayat 132 yang telah di hadirkan di awal bab ini, imam ibnu katsir rahimahullah menjelaskan,ayat ini berisi perintah untuk mendirikan shalat dengan sabar sebagai sarana menuju ketaqwaan.melalui sarana taqwa ini setiap muslim mendapat jaminan Allah berupa jalan keluar dari berbagai kesulitan dan pintu bagi datangnya rizqi dari jalan yang tiada di sangka-sangka.
Setelah turunnya surat Thaha ayat 132, rasululloh saw. berangkat kerumah Fathimah r.a. dan menyuruh putrinya tersebut mengerjakan shalat dalam menghadapi segala kesulitan dalam kehidupan.nabi saw.melakukan perbuatan ini yaitu menyuruh putrinya untuk shalat dalam menghadapi kesulitan terus menerus selama sebulan. inilah sunnah rasululloh saw, yaitu menegakkan shalat bila di landa kesusahan. beliau nabi saw,  menegakkan sunnah ini lewat da'wah bil hal, yaitu mengamalkan dan memerintahkan, sehingga orang-orang salaf yang saleh senantiasa memelihara sunnah yang agung ini bila mereka di landa kesulitan. [4]  

III.   POKOK-POKOK PEMBAHASAN[5]
  1. Larangan mengarahkan pandangan (dengan iri ) kepada orang-orang yang telah di beri kenikmatan.larangan ini wajib untuk di patuhi.ukurang kemulyaan seseorang di sisi Allah tidaklah terletak pada harta kekayaan yang berlimpah,tetapi pada kadar ketaqwaannya kepada Allah swt.
  2. Kenikmatan berupa harta yang telah di berikan kepada sebagian orang,merupakan ujian baginya dalam mengukur sejauh mana kualitas syukur yang di miliki.kenyataan menunjukkan bahwa harta serinh membuat pemiliknya lupa diri,mengeluarkannya pada jalan yang sia-sia,atau berusaha menambah jumlah melalui jalan yang tidak benar.kegiatan menumpuk-numpuk harta kekayaan telah mengakibatkan tersitanya waktu dari mengingat Allah.
  3. Allah swt. telah memberikan nikmat yang banyak kepada setiap hamba. hanya saja manusia sering berpandangan sempit dengan membatasi makna nikmat dari sisi materiil saja.padahal, seluruh keberadaan diri kita merupakan nikmat yang patut di syukuri.sekecil apapun yang kita terima dari Allah itu adalah yang terbaik bagi kita.memang yang terbaik menurut manusia belum tentu baik menurut pandangan Allah,begitu pula yang buruk menurut manusia belum tentu buruk menurut Allah,oleh sebab itu,bisa jadi kekayaan yang melimpah belum tentu cocok bagi kehidupan kita.
  4. Bersyukur dan menerima rizki dari Alloh bukan berari mengizinkan kita untuk bermalas-malasan dalam mencari ma'isyah .orang-orang salaf yang shaleh mengatakan bahwa "harta adalah senjata kaum muslimin.bahkan, ibnu Abbas pernah berkata "Dinar dan dirham adalah cincin Allaoh di muka bumi,yang dengannya terlaksana segala kehendakmu"
  5. Dalam ayat di atas Allah swt. memerintahkan kaum muslimin untuk mengajak keluarga dan kerabatnya mendirikan shalat dengan sabar,tujuannya adalah agar ibadah tersebut menjadi penolong dalam menghadapi berbagai kesukaran.[6]
  6. Kehidupan dunia dengan segala gemerlapnya,bias juga di hadapi dengan menerapkan dang mengembangkan sikap hidup sederhana.sikap hidup ini dilakukan dengan cara meredam berbagai kecenderungan hawa nafsu duniawi yang tidak terkendali,ini dilakukan bagi mereka yang hawatir terjerembab dalam kehinaan dan kelalaian akibat tipuan dunia.sikap yang di kaksud ialah berbuat zuhud.
Hal ini di maksudkan agar pada masa dewasa nanti,anak didik dapat melaksanakan kewajiban jihad dan dakwah dengan sebaik-baiknya.cukuplah rasulullah saw.sebagai suru tauladan generasi muslim,baik dalam kehidupannya yang sederhana,zuhud dalam makanan,pakaian dan tempat tinggal,agar mereka selalu siap menghadapi segala sesuatu yang menghadangnya.[7]
Pantaslah jika umat islam terlalu lama dalam kesenangan, kemewahan,tidur di atas sutra, dan tergiur oleh harta benda,maka akan cepat sekali roboh dan pasrah terhadap serangan musuh.roh kesabaran,persatuan serta jihad di jalan Allah menjadi pudar dalam jiwa para pemuda.rasanya masih terlalu segar dalam ingatan kita akan sejarah peristiwa jatuhnya Andalusia.   

 
IV.   TARBIYAH DALAM AYAT DI ATAS
1.    Taqwa[8]
Di antara sifat-sifat yang harus di tanamkan dalam dunia pendidikan adalah bertaqwa,ada beberapa definisi yang di kemukakan para ulama' tentang taqwa di antaranya adalah sebagai berikut :
Menjaga agar Allah tidak melihatmu di tempat larangannya, dan jangan sampai anda tidak di dapatkan di tempat perintahnya.mengerjakan apa yang di perintahkan Allah dan meninggalkan larangannya.
Menjaga diri dari 'azab Allah dengan mengerjakan amal shalih,dan merasa takut kepadanya,baik secara sembunyi-sembunyi atau terang-terangan.
Kedua definisi di atas tersebut pada prinsipnya sama,yaitu menjaga diri dari 'azab Allah dengan senantiasa merasa berada dibawah pengawasan nya (muraqabah). juga senantiasa berjalan pada metode yang telah digariskan Allah,baik secara sembunyi atau terang-terangan,dan berusaha semaksimal mungkin untuk menekuni yang halal dan menjauhi yang haram.
Dalam dunia pendidikan para pendidik ,sudah barang tentu termasuk orang-orang yang paling pertama terkena perintah dan pengarahan di atas, karna pendidikan adalah panutan yang akan senantiasa diikuti dan ditiru,ia juga adalah penanggung jawab pertama dalam pendidikan anak berdasarkan iman dan ajaran islam.
Jika pendidik tidak menghiasi dirinya dengan taqwa,prilaku dan pergaulan yang berjalan di atas metode islam,maka anak akan tumbuh menyimpang,terombang ambing dalam kerusakan,kesesatan dan kebodohan.mengapa? karena anak melihat yang mendidik dan mengarahkannya telah berada dalam lumpur dosa,berselimut kemungkaran dan kerusakan.sang anak tumbuh tanpa ada penahan dari Allah,tanpa ada rasa muraqabah (mawas diri) kepada Allah dan tanpa ada kendali dari batinnya.wajar jika sang anak kemudian ternoda lumpur-lumpur dosa dan menyimpang dalam lingkungan jahiliyah dan zaman kesesatan dan kehancuran.
Karenanya,para pendidik hendaknya memahami realitas ini,jika menginginkan kebaikan ini,perbaikan dan petunjuk bagi anak-anak dalam lingkungan alam yang suci dan bersih.

2.    Penyabar[9]
Termasuk sifat mendasar yang dapat menolong keberhasilan pendidik dalam tugas pendidikan dan tanggung jawab pembentukan dan perbaikan,adalah sifat sabar,yang dengan sifat ini anak akan tertarik kepada pendidikannya.dengan kesabaran pendidik,sang anak akan berhias dengan akhlaq yang terpuji,dan jauh dari perangai tercela.ia akan menjadi malaikat dalam wujud manusia.
Oleh karna itu Islam memberikan perhatian besar kepada sifat sabar ini,menganjurkan untuk mendapatkan sifat itu di dalam ayat-ayat al Quran dan hadits-hadits nabi,agar orang-orang khususnya para pendidik dan juru da'wah mengetahui bahwa kesabaran merupakan keutamaan sepiritual dan moral yang paling besar,yang mengantarkan manusia kepuncah keluhuran akhlaq.
Karenanya para pendidik hendaknya menghiasi dirinya sengan kesabaran,kelemah lembutan dan ketabahan,jika dalam upaya mendidik umatnya menginginkan kebaikan dan perbaikan,petunjuk bagi generasi muslim dan perbaikan anak-anaknya.
Ini semua tidak berarti bahwa pendidik selamanya harus berlemah lembut dan sabar dalam mendidik anak.tetapi di maksud agar pendidik menahan dirinya ketika hendak makan,tidak emosi ketika meluruskan kebengkoan anaknya,dan memperbaiki akhlaqnya.jika memang dia melihat kemaslahatan dalam member hukuman kepada anak dengan kecaman atau pukulan misalnya,hendaklah ia jangan ragu-ragu mengeluarkan hukuman itu.sehingga anak menjadi baik kembali menjadi lurus akhlaqnya.jika ia dapat bertindak dengan bijaksana,maka ia akan mendapatkan keuntungan yang besar.                               


[1]  Shurat thaha ayat 131-132
[2]  Lubanun nuqul fi asbabin nuzul,Al Jalal Assuyuthi,mathba'ah wannasyr safa karya insani indonesia,hal:235
[3] Ayat-ayat larangan dan perintah dalam al-Quran,K.H.Qamaruddin Shaleh dkk,edisi pertama,CV penerbit Diponegara,bandung,hal:294-295
[4]  Ibid:294
[5]  Ibid:296-297
[6]  Ibid:296-297
[7] Terjemah Tarbiyatul Aulad/pendidikan anak dalam islam,buku I,Prof.Dr.Abdullah Nasih Ulwan/Drs.jamaludin miri.LC,pustaka amani,Jakarta,cetakan ke III nivember 2007,hal:255-256
[8] Ibid,buku ke II,hal:339-343
[9] Ibid,buku ke II,hal:346-350

1 komentar: